Articles Posted in the " Sosok " Category

  • Berdaya dan Mandiri dengan Bertani

    Berdaya dan Mandiri dengan Bertani

    Berbeda dengan kebanyakan sarjana yang baru menerima ijazah, Nur Agis Aulia (27 tahun) justru lebih tertarik menjadi petani dan peternak dibandingkan menjadi pegawai BUMN atau perusahaan swasta. Meskipun lulus dengan predikat cumlaude dari UGM, Yogyakarta, dia justru mengabaikan peluang untuk menjadi orang ‘kantoran’ dan lebih memilih bergumul dengan tanah sawah, sapi, kambing, dan ikan.  Kesungguhannya terjun menjadi petani telah membuahkan hasil, selain bisa sejahtera, berdaya, dan hidup mandiri, dia juga telah menginspirasi banyak anak muda untuk kembali ke desa berprofesi sebagai petani. Dalam acara Sarasehan yang digelar Petrokimia Gresik beberapa waktu lalu, sosok energik dan kreatif ini mengakui, tidak mudah memulai profesi menjadi petani karena masyarakat menilai petani sebagai profesi yang kotor dan tidak dapat memberi kesejahteraan. “Penolakan awalnya dari orangtua karena menilai anaknyanya yang sarjana tidak pantas jadi petani. Tapi setelah melihat hasil perjuangan yang saya dapat saat ini, pada akhirnya mereka justru mendukung,” ungkapnya. Pada awal menjadi petani, dia benar-benar menghadapi tantangan dan kesulitan, terutama berkaitan dengan penghasilan yang terbatas dan masa tunggu untuk menerima penghasilan yang cukup lama karena harus menunggu saat panen. Berbekal pengalaman itu maka dia menerapkan manajemen usahatani berbasis ‘cashflow’ sehingga penerimaan penghasilan bisa diatur waktunya. Untuk penghasilan harian diperoleh dari penjualan susu kambing dan sapi, penghasilan mingguan dari bibit dan sayuran, dan penghasilan bulanan dari panen ikan dan penjualan hewan untuk aqiqah. “Sedangkan penghasilan tahunan saya peroleh dari penjualan hewan qurban,” jelasnya. Dengan model pertanian terpadu seperti ini, diyakini para petani akan bisa hidup lebih sejahtera dan mandiri. Di lahannya seluas 3.000 meter persegi di Desa Waringinkurung, Kecamatan Waringinkurung, Kabupaten Serang, Banten, dia menanam berbagai jenis sayuran dan buah-buahan, serta kolam ikan, kandang kambing dan sapi. Di sini juga diterapkan model pertanian ramah lingkungan dengan memanfaatkan kotoran ternak sebagai pupuk, sedangkan pakan ternak diambil dari limbah pertanian dan rumput di sekitar kebun. Dengan cara ini, biaya usahatani bisa ditekan menjadi lebih murah sehingga memiliki daya saing tinggi, dan tanah juga bisa lebih subur. Saat ini dia juga telah mengembangkan lahannya dengan menyewa tanah seluas 6.000 meter persegi untuk ditanami padi. Yang menarik, suami dari Annisa Rachmawati ini juga bersemangat menularkan ilmu dan pengalamannya bertani pada banyak orang. Selain membentuk kelompok tani ‘Hijau Daun’, dia bersama teman-temannya juga membentuk komunitas Banten Bangun Desa, yang bertujuan menggerakkan potensi pedesaan di kawasan Banten. “Kami terjun langsung ke pedesaan untuk menggerakkan kaum muda agar mencintai dunia pertanian. Kami melatih mereka menjadi petani dan peternak mandiri, yang kreatif dan mampu mengelola usahataninya dengan manajemen bisnis yang baik,” ungkapnya. Saat ini telah ada lebih dari 100 orang aktivis Banten Bangun Desa, dan ada lebih dari 1.000 orang yang telah mendapat pelatihan bertani. Kalau saja ada seribu petani muda seperti Nur Agis Aulia, rasanya kita tidak perlu khawatir pada masa depan pertanian negeri ini. (Made Wirya) Related Posts:Jatuh Bangun Membangun ‘Kampung Binaan Petroganik’Limbah Pertanian sebagai..






Facebook